Gudeg Cukupan Batas Kota

Gudeg Batas Kota

Perjalanan yang melelahkan telah terlewati, akhirnya sampai juga di kota Jogja, kotanya para pelajar. Pas tengah malam saya tiba di Jogja, perut terasa lapar karena energi habis terkuras dengan kemacetan sepanjang perjalanan. Harus makan nih pikir saya, daripada sakit nanti-nantinya, menurut kata orang jika tidak mau sakit karena kecapean harus banyak-banyak makan. Melewati Saphir Square saya teringat dengan gudeg batas kota, boleh ni mampir makan dulu disini. Tambah gendut nih perut makan tengah malam dilanjut langsung tidur lagi.

Disebut Gudeg Batas Kota karena berada tepat di perbatasan antara kota Jogjakarta dengan kabupaten Sleman. Gudeg ini cukup unik karena baru mulai menggelar dagangannya pukul 10 malam hingga dini hari atau sampai habis. Berada di pinggir jalan raya Laksda Adi Sucipto atau biasa dikenal dengan jalan Solo dan berada di seberang Saphir Square membuat gudeg batas kota terlihat mencolok karena selalu ramai dan juga mudah ditemukan. Sebuah warung lesehan sederhana dengan tikar-tikar ala kadarnya digelar di trotoar pertokoan.

Mba sego gudeg telor setunggal” kata Saya, “sebentar mas segone telas, ngenteni segone mateng” jawab si penjual. Waduh udah cape gini masih harus nunggu lagi gerutu Saya dalam hati, gapapalah demi sepiring nasi gudeg. Setelah menunggu sekitar 10 menit barulah nasi gudeg pesanan Saya siap. Seporsi nasi gudeg berisi sepiring nasi putih, gudeg, telor, krecek, tahu dan tempe oseng. Porsi nasi gudeg yang disajikan cukup lumayan, namun yang membuat Saya heran tak sedikit orang-orang yang menambah pesanan karena belum kenyang. Citra rasa gudeg Jogja identik dengan rasa manis dan cenderung kering dibandingkan gudeg-gudeg kota lain.

Sambil makan Saya disajikan pemandangan jalan raya dengan kendaraan yang berlalu lalang sambil mendengarkan alunan musik senimanjalanan yang masih juga bekerja hingga larut malam. Ditemani cahaya lampu jalan yang temaram menambah romantisme kota Jogja, suasana yang akan selalu Saya rindukan. Akhirnya terobati juga kerinduan Saya makan gudeg Jogja, sekarang lanjut perjalanan menuju rumah di Jogja.

Menu Utama

Nasi Gudeg (± Rp. 12.000)

Photo Gallery