Bakmi Mbah Mo Code Bantul

Jika Anda seorang kuliners yang sesungguhnya, jangan bilang kalau Anda belum pernah mendengar nama Bakmi Godhog Mbah Mo yang ada di Jogja dalam dunia kuliner. Karena Saya yakin, kalau nama itu dengan sangat mudahnya bisa kita temukan dalam pencarian di google search. Karena lokasinya jauh dari pusat kota Yogyakarta, yaitu di Desa Code, Bantul, sehingga kita membutuhkan waktu beberapa saat hingga tiba di lokasi. Ada dua jalur untuk bisa sampai ke Warung Bakmi Mbah Mo, bisa lewat Jalan Parangtritis atau melewati Jalan Bantul. Kalau lewat Jalan Parangtritis, setelah menemui perempatan (traffic light) Manding ambil jalan ke arah barat (kanan), kemudian bertemu dengan perempatan jalan lingkar luar Bantul, ambil arah ke utara sampai menemui Desa Code. Sedangkan untuk jalur Jalan Bantul, setelah melewati Jalan Bantul dan sampai di perempatan (traffic light) daerah Klodran, ambil arah kiri (ke timur) menuju RSUD Bantul. Setelah melewati RSUD, kita akan menemui perempatan yang sama dengan jalur pertama, ambil ke arah utara (kiri) sampai menemukan Desa Code. Namun sekarang tidak perlu khawatir bila salah jalan, karena sekarang sudah ada papan petunjuk untuk menuju ke arah Warung Bakmi Mbah Mo setelah memasuki Desa Code.

Dari beberapa sumber yang diketahui, Warung Bakmi Mbah Mo ini mulai melayani para pengunjungnya mulai jam 5 sore hari. Oleh karena itu, Saya bersama tim wisatakuliner.com meluncur ke lokasi lebih awal. Dan benar saja, setelah menempuh perjalanan yang cukup lama, akhirnya kami sampai sekitar jam 5 lebih 45 menit. Meski warungnya belum terlalu lama dibuka, tapi tempat parkir yang cukup luas itu terlihat sempit oleh mobil-mobil dengan plat nomor luar kota, dan untungnya kami mendapat nomor antrian yang ke-8. tempatnya sangat sederhana dan cukup luas, ada yang luar rumah dan ada juga yang di dalam rumah. Setelah kita sampai, salah satu karyawannya langsung memberikan pena dan kertas, kita harus menulis sendiri pesanannya dan kemudian diserahkan kembali kepada salah satu karyawannya. Waktu itu kami pergi berlima, mayoritas bakmi nyemek yang menjadi pilihannya, sedangkan Saya sendiri lebih memilih bakmi goreng. Untuk minumannya, masing-masing memesan teh hangat dan wedang uwuh.

Waktu terus berjalan, hujan pun mulai turun perlahan dan kurang dari 15 menit minuman pesanan kami telah disajikan di atas meja. Berbeda dengan teh hangat pada umumnya, disini tehnya harum, ada sedikit rasa sepet dari teh dan menggunakan gula batu, sehingga rasanya lebih mantap. Kalau untuk wedang uwuhnya, rasanya nano-nano dan rame, karena terbuat dari bahan-bahan rempah, seperti jahe, kayu manis, cengkih, daun pala, kayu secang dan gula batu. Selain rasanya yang unik, wedang uwuh ini juga memiliki beberapa khasiat, seperti menghangatkan dan menyegarkan tubuh, meredakan keluhan sakit gigi dan masuk angin, serta bisa melancarkan peredaran darah. Lama-kelamaan hujan turun semakin deras, udaranya juga semakin dingin meskipun tidak menggunakan AC. Dan setelah menunggu sekitar 1 jam, akhirnya pesanan kami pun tersaji juga di atas meja. Maklum saja, karena proses pembuatannya bakminya dilakukan satu per satu dan dimasak di atas tungku arang. Sedangkan para pengunjungnya yang datang tidak satu-satu, melainkan rombongan.

Melihat bakmi pesanan kami akhirnya datang, rasanya lega dan bahagia, setelah menunggu untuk waktu yang cukup lama banget, akhirnya bisa juga menikmatinya. Kalau Saya lihat-lihat, porsi bakmi gorengnya lebih banyak dibandingkan bakmi nyemeknya, atau mungkin Saya yang salah lihat. Tapi ya sudahlah, kami pun langsung menyantapnya. Waktu pertama mencobanya agak sedikit berbeda, mungkin karena lidah Saya sudah terbiasa dengan bakmi dengan tambahan kecap, sedangkan bakmi goreng yang disajikan disini polos pucat tanpa kecap dan cenderung terasa asin gurih. Tapi lama kelamaan rasanya enak dan aroma arang menjadikannya lebih terasa sedap dan khas. Apalagi setelah ditambah dengan sambal kecap yang sudah tersedia di atas meja, rasa yang tercipta dari bakmi yang bercampur dengan irisan sayur, daging ayam, telur bebek dan sambal kecap memang mantap, bisa menambah selera makan.  Sedangkan rasa bakmi nyemeknya juga cukup segar dan enak, telur bebek yang tercampur dengan kuah bakmi membuat rasa kuahnya menjadi gurih dan tak kuasa untuk tidak menghabiskannya hingga sendokan terakhir. Setelah selesai menyantap bakminya, kami pun menunggu hingga hujan sedikit reda, meskipun hujan-hujan seperti ini, mobil berplat nomor luar kota tak ada hentinya keluar masuk dari tempat parkir.

Menu Utama

Bakmi Godog, Bakmi Goreng, Bakmi Nyemek (Rp. 12.000 – Rp. 20.000/ porsi)

Photo Gallery